Merinduimu

July 22, 2010 § 1 Comment

Benak hati ku melihat mu pergi,

Meninggalkan aku tanpa berita,

Dan aku hanya boleh berdiam sepi,

Aku redha kau pergi sementara;

Dididik hati untuk menyambut sabar,

Diukir bibir untuk memberi senyum,

Agar tidak jemu mendakap mesra

Tiba masanya langkahmu pulang.

Forbidden Rose

July 13, 2010 § Leave a comment

It was a time I could not erase,

Inflicted by a twinkle of hope,

Unable to comprehend why this heart

could be tormented by a smile,

Of a being so far, yet enticing;

Like theĀ thornsĀ of a rose,

Touch… and you will bleed.

T

Letih tapi tidak boleh putus asa…

July 9, 2010 § Leave a comment

Seorang kawan pernah berpesan, menjadi ibu, berkarya dan bercinta memang memerlukan banyak tenaga. Saya fikir benar kata-katanya. Semua ini memerlukan tuan badan untuk hadir bukan saja secara mental dan fizikal, tetapi hati harus hadir, seperti dalam ibadah.

Otak dah berpusing ligat sampai penat tetapi masih kurang upaya untuk meluahkan atau lebih selesa menyembunyikannya. Kita semua akan meninggalkan kesan di hayat ini. Kalau tiada batasan atau perasaan malu, pasti saya berbuat sesuka hati. Tetapi hati ini perlu ada hijabnya juga kan. Tinggalkanlah kesan yang akan menjadi amalan dan bermanfaat untuk orang lain. Dendam, perkara intim, segala apa di lubuk hati, harus diluah secara hikmah dan dengan orang yang memang boleh dipercayai. Mungkin itu membuat saya lebih selesa membuat lagu atas kata-kata nasihat atau tidak terlalu direct.

Jadi sekarang, ilham masih menunggu waktu untuk keluar. Sementara menunggu kelahiran ciptaan pinjaman dariNya, baik mendengar dan melihat dahulu untuk kumpul ilmu. Lepas tu mungkin ada magis. Jadi, tak boleh putus asa dan kalau kasih tak sampai, ada hikmahnya. Seperti kata Pak Samad, segala dihajat yang tak di dapat, adalah nikmat yang paling padat.

Melihat anak-anak tidur adalah waktu yang paling mengasyikkan. Syukur alhamdulillah.

Where Am I?

You are currently viewing the archives for July, 2010 at katasyahdu.